Friday, June 23, 2017

Taqabbal Allaahu minna wa minkum

Alhamdulillah.. esok hari terakhir kita akan berpuasa. Hari ni (Jumaat) aku dan isteri dah mula bercuti. Sebenarnya tak nak cuti pun, tapi dah pengasuh Amir (anak aku) minta cuti.. terpaksa la cuti juga. Dah alang2 cuti tu, Puan Sri ajak lagi ke Jalan TAR..padahal dah 2 kali pergi. Ish ish tak habis lagi. Nak cari tudung katanya.

Esok lepas Asar kami akan bertolak balik ke kampung, lebih awal dari kebiasaan. Selalunya lepas Maghrib/Isyak baru kami balik. Kali ni aku nak tukar taktik..nak awal sikit daripada orang lain yang bergerak malam. Boleh sampai kampung awal sikit, takde la tengah malam. Aku nak bawa bekal untuk berbuka siap2, tak kalut nak berbuka di R&R. Nampak tak perancangan tu? Biasa la kan..kita kan mampu merancang je. Yang selebihnya berserah kepada Allah.

Ramadan..oh Ramadan..
Bagaimana puasa kalian? Dah buat yang terbaik tak rasa-rasanya? Ada tak terlintas di fikiran bahawa Ramadan ini mungkin yang terakhir? Kalau ada terlintas perkara tu, pasti kita tak akan sia-siakan bulan madrasah ini. Kalau leka berdendang dengan lagu raya je seharian..tu maknanya tak terfikir la tu. Satu perangai orang kita, Ramadan belum selesai dah sibuk dengan mood raya. Ibarat ada tetamu kat rumah, tapi kau sibuk tanya dia "Bila nak balik? Ada orang lain nak datang ni." Kan kurang sopan tu. Apa pun amalan yang kita buat, sama-samalah kita berdoa semoga amalan itu diterima oleh Allah. Taqabbal Allaahu minna wa minkum..

Sedar tak sedar rupanya bulan puasa kali ni takde sekali pun aku berbuka puasa di luar. Semua berbuka di rumah aku atau rumah emak. Bersahur je ada sekali di luar sambil menonton perlawanan akhir UEFA Champions League antara Juventus dan Real Madrid bersama Man, Sham, Sol dan Lan.

Amir dah berumur setahun sebelas bulan. Dah macam2 perangai dia. Kadang2 seronok, kadang2 pening, kadang2 sakit hati melayannya..haha

You know what.. I wish I can write many more things here. #blamethesocialmedia

Selamat Hari Raya Aidilfitri..
Maaf Zahir & Batin.

Wednesday, January 4, 2017

2016 yang semalam

Masa pantas berlalu, 2016 kini tinggal kenangan..

Sepanjang tahun 2016 aku sibuk menjalani kehidupan sebagai seorang bapa. Amir berumur genap setahun pada bulai Julai yang lalu. Sekarang umurnya dah setahun 5 bulan. Semasa umurnya sebelas bulan lebih dia dah pandai berjalan iaitu pada Hari Raya Puasa. Bulan lepas pula dia dijangkiti chicken pox (cacar air). Seminggu aku tak kerja sebab nak jaga dia. Mana boleh nak hantar ke rumah pengasuh kan.. nanti berjangkit pula ke budak lain. Elok je seminggu selepas aku ambil cuti jaga Amir, kerajaan umumkan kemudahan Cuti Kuarantin selama 5 hari untuk ibu bapa yang anaknya menghidap penyakit berjangkit. Hmm..sesuai sangat masa kau, kenapa tak umum awal lagi.

Maaf aku tak sempat nak berkongsi semua peristiwa di sini. Bila menulis di blog ni biasanya nak kena mengarang ayat dalam gaya bercerita. Tak sempat dik.. Sebab tu aku muat turun aplikasi Journey, senang sikit..buat catatan secara peribadi je. Yang mana aku rasa nak kongsi nanti aku kongsi la.

Apa yang aku boleh katakan..aku sangat seronok menjadi seorang bapa. Ia perkara yang aku nantikan dari dulu, mungkin sebab emak aku mengasuh anak orang. Jadi aku dan adik2 memang dah biasa melayan budak2. Membuat susu, menyuap makan, menukar lampin, memandikan, melayan kerenah. Hmmm..bab melayan kerenah tu memang kena banyak bersabar sebab anak kecil ni dia nak cuba buat macam2 benda..haha. Benda yang kita kata 'no' tu la benda yang paling dia minat nak buat. Apa pun..melihat anak membesar depan mata ni merupakan satu nikmat daripada Allah. Alhamdulillah..

Sepanjang tahun 2016 aku masih meneruskan rutin mingguan iaitu berjoging dan rutin bulanan iaitu memasuki acara larian. Aku juga dah cuba masuk larian denai (trail run) sebanyak 2 kali. Sejak bulan April juga aku mula join geng sekolah bermain bola sepak at least sebulan sekali. Futsal langsung tak main rasanya..haha.

Untuk tahun 2017 ni aku harap dapat membuat peningkatan untuk perkara berikut:
- solat
- tafsir Al-Quran

Tuesday, January 3, 2017

Selamat tahun baru 2017

Bila masuk tahun baru ni..aku cuba ingat kembali apa yang berlaku kepada aku sepanjang tahun 2016. Susah juga nak ingat satu per satu...dan rasa rugi juga sebab tak ingat.

Tiba-tiba terlintas di fikiran...macam bagus juga kalau ada diari. Bukan diari biasa yang siap ada tarikh dari awal tahun sampai hujung tahun tu, tapi diari kosong tanpa tarikh dan tahun. Bila ada sesuatu peristiwa penting, baru tulis tarikhnya dan catatannya. Bila masuk tahun baru, boleh sambung tulis di diari yang sama selagi muka suratnya masih ada. Lebih ekonomi. Jadi bila hujung tahun boleh tengok semula apa yang aku buat dan apa yang terjadi kat aku sepanjang tahun. Menarik juga ni..hmmm

Kemudian aku terfikir...ni zaman moden, mana orang tulis kat buku dah. Ketinggalan betul. Orang tulis dan simpan secara online la..lebih mudah.

Jadi aku pun dengan secara spontannya mencari 'diary' dalam Play Store di handphone. Akhirnya aku memuat turun aplikasi 'Journey'.. online journal & diary. Memang menarik. Sesuai la untuk aku catat apa yang patut dicatat..dan yang pentingnya ia 'private'. Takde la hilang macam tu je kenangan sepanjang tahun. Boleh buat rujukan di kemudian hari.

Semoga anda semua dirahmati sepanjang tahun 2017..
Dan jangan lupa untuk sentiasa bersyukur..

Monday, October 10, 2016

Kembali dari persaraan bola sepak

Aku rasa kali terakhir aku bermain bola sepak secara konsisten ialah 10-15 tahun lepas, semasa aku masih belajar. Selepas itu aku hanya aktif bermain futsal sampai la aku berkahwin 2 tahun lepas. Selepas berkahwin, aku mula aktif berlari jarak jauh pula. Boleh dikatakan aku sudah 'gantung but'. Dah malas la aku nak menyepak-nyepak bola ni. Sebab pertama ialah aku dah ada anak kecil, dan sebab yang kedua ialah kos. Kalau semua sukan aku nak aktif, banyak la kos yang perlu dikeluarkan, sementelah aku bukannya orang kaya. Nak masuk larian, nak main futsal, nak sewa padang bola + pengadil..semua nak kena bayar beb.

Kira-kira 2 bulan lepas, tiba-tiba kawan-kawan sekolah menengah 1 batch dengan aku membentuk pasukan bola sepak dan mula mengadakan perlawanan persahabatan dengan pasukan lain. Sebenarnya setiap tahun sekolah aku ada menganjurkan perlawanan bola sepak untuk bekas pelajar. Batch aku pun ada la hantar satu team. Dengan tak berlatihnya tiba-tiba nak main pertandingan. Memang bungkus awal la. Mungkin bertitik tolak dari situ la timbul idea mereka ni nak buat pasukan bola sepak. Sekurang-kurangnya kami dah biasa bermain bersama sebelum menyertai pertandingan seterusnya. Jadi sekarang ni, boleh dikatakan 2 minggu sekali ada friendly match. Aku yang pada mulanya malas nak join akhirnya join juga setelah beberapa kali diajak. Tak sampai hati pula nak kecewakan kawan-kawan yang beria buat logo, buat jersi pasukan home dan away, cari penaja, cari lawan, tempah padang, taja makanan, taja minuman, buat whatsapp group dan macam2 lagi. Buat masa ini kami hanya bermain di padang sekolah kami, belum bermain di tempat lain lagi. 

Jadi begitulah ceritanya sekarang. Pada usia pertengahan 30-an tak sangka aku akan aktif bermain bola sepak semula. Kebetulan but bola pun masih ada sepasang, padang sekolah pun dekat dengan rumah. Bagus juga aku aktif berlari sejak 2-3 tahun lepas, banyak membantu stamina aku di padang. Cuma skil dan teknik la dah tumpul. Perlukan lebih masa perlawanan.

Thursday, September 8, 2016

Ejaan Bahasa Melayu yang mengelirukan

Benda ni dah lama aku perhati dan kadang-kadang rasa tak puas hati.

Apabila disemak ejaan yang betul untuk sesebuah perkataan di laman web Pusat Rujukan Persuratan Melayu @ DBP, rasa macam tak percaya dan tak logik pula ejaan yang dikatakan salah atau betul. Jauh daripada sebutan yang biasa kita gunakan dari dulu. Aku tak faham mengapa Bahasa Melayu jadi begitu? Sebutannya lain, ejaannya lain. Ini dah jadi semacam satu identiti bahasa yang pelik dan mengelirukan.

Di bawah ini ialah contoh ejaan perkataan yang aku susah nak terima. Aku lebih selesa guna ejaan yang dikatakan salah. :

Serunding (SALAH), Serondeng (BETUL)
Sampin (SALAH), Samping (BETUL)
Istirehat (SALAH), Istirahat (BETUL)
Satria (SALAH), Sateria (BETUL)
Zohor (SALAH), Zuhur (BETUL)
Faksimili (SALAH), Faksimile (BETUL)
Garuda (SALAH), Geroda (BETUL)

Ada juga istilah-istilah yang berubah cara ejaannya iaitu dulu perkataannya dirapatkan, sekarang dijarakkan contohnya kereta api, atur cara, bandar raya, isi padu, kraf tangan dan lain-lain. Aku rasa guru-guru subjek Bahasa Melayu pun pening nak mengajar anak murid sebab tak mustahil ejaan ni akan berubah semula di masa akan datang.

Yang pastinya, Bahasa Melayu tetap Bahasa Melayu, bukan Bahasa Malaysia.

Sekian.

Monday, September 5, 2016

Keinginan menjadi ibu bapa atlet

Malaysia menamatkan cabaran di Sukan Olimpik Rio 2016 dengan pungutan 4 pingat perak dan 1 pingat gangsa, pencapaian terbaik Malaysia setakat ini walaupun masih belum berjaya membawa pulang pingat emas sejak mula menyertainya pada 1956. Sepanjang Sukan Olimpik ni berlangsung, aku memang seronok mengikuti perkembangan sukan-sukan yang dipertandingkan terutama sukan yang melibatkan atlet Malaysia, di samping olahraga yang sudah tentu menjadi sukan tumpuan.

Semasa menonton aksi, semangat, serta keazaman para atlet negara bertanding, aku yakin ramai ibu bapa muda yang teringin juga anak-anak kecil mereka menjadi seorang atlet bertaraf dunia yang dihormati dan menjadi kebanggaan rakyat Malaysia suatu hari nanti. Keinginan itu turut terlintas di fikiran aku. Mulalah aku berfikir dan mencongak acara sukan mana yang bagus untuk Amir ceburi. Bayangkan la kalau anak kita jadi pemain badminton hebat seperti Dato' Lee Chong Wei misalnya, fuhh bangga beb!

Tapi nak melahirkan atlet bertaraf dunia ni bukan senang. Banyak pengorbanan yang perlu kita lakukan sebagai ibu bapa. Dan anak tu sendiri kena betul-betul minat dan sanggup korbankan zaman bersuka ria di usia remaja. Lihat saja apa yang Allahyarham Haji Sidek lakukan terhadap anak-anaknya. Mungkin perasaan nak tengok anak jadi atlet ni muncul sebab sedang bersemangat tengok sukan. Nanti di masa yang lain, berubah pula fikiran tu..hehe 

Apapun, syabas diucapkan kepada semua atlet Malaysia!
Majulah sukan untuk negara!

Tuesday, July 5, 2016

Debar Syaaban

Pada satu petang di bulan Syaaban yang lalu, aku menunggang motor balik dari kerja dengan meredah hujan dan ribut petir. Baju hujan memang sentiasa aku siap sediakan. Cahaya kilat sangat terang silih berganti dan bunyi petir sangat kuat bertalu-talu umpama petir menyambar di sebelah telinga je. Berdebar betul masa tu, terasa petir tu dah terlalu hampir dan bila-bila masa saja aku boleh disambar. Trafik semua dah tak bergerak. Kebanyakan penunggang motor yang lain pula dah berteduh di bawah jambatan/flyover.

Macam-macam ayat la aku baca supaya selamat. Tapi satu doa aku yang paling utama masa tu ialah semoga Allah beri aku kesempatan bertemu dengan Ramadan yang bakal tiba beberapa hari saja lagi. Itu je harapan aku.

Beberapa ketika kemudian aku terpaksa berhenti juga di bawah flyover bersama geng2 motor yang lain sebab hujan semakin lebat dan angin sangat kuat sampai rasa susah motor nak bergerak ke depan, terhuyung hayang dibuatnya. Jalan pun dah tak nampak sangat.

Sekejap rasanya masa berlalu, hari ini sudah hari terakhir di bulan Ramadan 1437H. Aku bersyukur kepada Allah kerana memberi kesempatan kepadaku untuk bertemu penghulu segala bulan ini. Alhamdulillah.